Sifat Negatif itu Masih Diperlukan


Hehe 😆 Banyak teman2 yang bertanya, kenapa Azzam (anak lelaki pertamaku) bisa kena luka bakar akibat kesiram air panas, disiram ibunya kah, kesiram ibunya kah atau... Hmm, usianya baru 8 tahun, sebenarnya ia sudah cukup mampu untuk memahami mana yang boleh atau mana yang enggak boleh. Tipe anak #Sensing kudu dijelaskan dengan sedetailnya, dengan runtut, bahasa yang jelas, dan tidak ambigu. Dijelaskan satu persatu, dari hal yang paling mudah ke yang sukar dan perlu pengulangan agar melekat di memorinya. Nah, penjelasan yang diberikan sama, tapi penangkepan beda 😂 Azmi, kembarannya, ia mampu menyerap lebih banyak informasi dari Azzam.. My Special Azzam, such as his name... nek bahasa Indonesiane, teguh pendirian, kalau belum kepentog (kena pengalaman sendiri, belum kapok) .. Tapiiii, ya Rabb, melalui cara begini 😢 ini yg bikin hati emak kagak tega. Waktu kejadian kemaren, kami berempat sedang berkunjung ke rumah mbahnya di Solo, ayahnya masih di atas gunung mencari seonggok berlian 😆 seharian mereka main bola, tibalah waktu Asar, kuminta mereka berdua mandi, solat Asar, trus pulang ke Sukoharjo karena cuaca mendung dan kami naik motor. Aku ma si cantik (adiknya lagi 😂) main2 di ruang depan, mereka (kembaran) mandi di kamar mandi belakang. Tetiba terdengar tereakan .. panas panas panas berulang, dan akupun lari ke belakang, ada apa ? Panas bun.. kena apa ? Air panas.. kata Azmi.. kok bisa ? Azzam mau mandi air panas 😆 ternyata Azzam ngangetin air di panci sendiri tanpa bilang2, ndak tau sampe mendidih atau berapa lama air itu dipanaskan, ia ambil panci itu ditaruh dikamar mandi dan ambillah air dari panci itu dan digebyurkan ke tubuhnya. Walhasil, dari leher hingga paha kena air panas..
Pertolongan pertama, Azmi langsung nyiram pakai air biasa dari kolah, trus kutenangkan Azzam kubopong ke depan, kasih kipas2 dan kasih tendercare (entah kenapa paginya sebelum berangkat CFDan, pengen ngebawa nih barang). Emak boleh panik, di skala 2-4 .. biar anak tetap dapat pertolongan. Ia minta dibawa ke dokter, kubawalah naik becak ke RS terdekat, eh disana dapat salep, tapi gak berani nangani, katanya butuh ruang khusus. Hmm, emak kudu was2, masih di skala 2-4 .. Was2 diperlukan biar emak bisa mencari banyak alternatif. Satu persatu rumah sakit ditelpon nanyain persediaan kamar. Oke fix, tinggal satu yang memungkinkan toh punya keluarga sendiri #halah ngaku2 😂 .. RS PKU Muhamamdiyah Solo.
Hiks, jam 5 sampai di PKU, dianter sama kakak tercinta.. Dan, IGD full sodara.. Ya Allah orang segini banyaknya sakit semua... Oke, aku tidak minta diduluin, karena sadar bahwa banyak yang lebih parah sakitnya. Sambil antri daftar dan berdoa, masih menenangkan Azzam.
Yes, emak kudu tetap punya rasa takut dan khawatir, masih di skala 2-4. Biar tetap ada rasa bahwa emak adalah makhluk lemah dan ada Allah yang paling kuat. Yes, akhirnya setelah menunggu kurang lebih setengah jam, ada juga suster yang menghampiri.. eh ternyata adiknya temen SMA yang juga adek kelas SMA dulu.. Sambil merasakan kesibukan perawat dan dokter jaga dan antrian bagian pendaftaran, hmm, aku menjadi lebih bersabar, kenapa ? Coba kalau kita di posisi mereka, dua tangan yang dimiliki, tapi ada 3-4 pasien yang datang bersamaan dan minta didulukan. Ini mungkin bisa jadi bahan perhatian pihak manajemen RS, harus punya data, kapan peak season orang datang ke IGD dan kapan sepi, di situlah ada penambahan personil dan perampingan jatah jaga kala sepi pasien. Halah, malah bahas penelitian.. 😆
Oke, emak kudu tetap punya rasa lelah. Masih di skala 2-4, biar apa ? Biar mata panda emak bisa berkurang 😁😁 .. Lelah itu sebagai penanda bahwa emak butuh istirahat, anak yang sehat ceria dan bahagia itu cerminan emaknya.. 😘
Xixi..
Ayahe ? Dateng setelah isya, karena ngambil keperluan ini itu di rumah.. alhamdulillaah bala bantuan datang 😍 Ayah kuminta untuk sedekah dulu, duh, jangan2 ada harta haram yang nyangkut. Atau perbuatan jelek yang telah dilakukan.. Menunda sholat bisa jadi salah satunya. Emak kudu tetep berfikir negatif. Masih di skala 2-4. Biar emak membantu Ayahnya mengevaluasi diri, apa yang salah dengan cara menjalani hidup.. dan beginilah, kenapa energi negatif di skala 2-4 ? Biar gak parah2 amat 😁 1 paling rendah 10 paling parah.
Sholat dan sedekah.. hihi.. Alhamdulillah, yanh tadinya diagnosa luka bakar 50% , turun jd 20%.. tadinya mau ada tindakan operasi di pagi hari, batal.. tadinya mau nambah air infus 2x lipat gak jadi, tadinya diperkirakan semingguan opnam, jadi sehari semalam saja.. Alhamdulillah alhamdulillaah..
Yes, ini teguran dari Allah, biar emaknya tetap waspada, was was, khawatir dan tidak 100% percaya dengan apa yang dilakukan anak. Anak itu titipan, sebaik2 harus dijaga, sebelum diminta kembali. Rasa bersalah pun juga mesti tetep ada, biar emak sering2 minta maaf pada anak...
Maapkeun ya Nak... 😢😢

Komentar

  1. Hemt, mbokde2 mkasih bngettttt ilmuny y
    Wezt, jatrahe mbokne psikolog jd smua bs terkindisikn, jal nak ora wezt semaput kaliii huakakakak 😂😂😂
    Syafakillah y mz azzam (oj di baleni maning 😉👍)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Anak-anakku, Dunia Mainmu adalah Bersamaku

Primbon Jawa