Tolong Jangan Dibaca

HANYA BOLEH DIBACA OLEH KALANGAN PSIKOLOGI.. AWAS EFEKNYA KALAU NEKAT BACA 😘😘

Konon di sebuah negeri, hiduplah seorang ibu muda (memang masih muda😬) yang punya Motto hidup : menjadi manusia yang bermanfaat sebanyak2nya dan seluas2nya ...
ngakunya sih Kuliah di Fakultas Psikologi..

Ibu muda itu adalah .. Aku .. dudududu...

di sepertiga malam, si ibu itu eh aku lagi resah gelisah gundah gulana

Jika aku kuliah di Psikologi, yang punya slogan, dimanapun ada manusia, disitulah manfaat psikologi terasa.. Kalau aku gak lebih bermanfaat dari non psikologi, njur piye .. ???? salah jurusan opo piye ???

Begini ceritanya...

Kemaren aku sangat tertohok ketika direferensikan oleh rekan non psikologi, ke temannya yang non psikologi yang membuka salah satu layanan 'psikologi' untuk mengetes 'stifinkan' anak kliennya.. konon hasil tesnya untuk membantu menangani masalah si anak tersebut yang kesulitan beradaptasi,maunya hanya orang2 tertentu saja. Oke, si anak diajak salaman gak mau, tos gak mau, mbisikin ibunya aja... Heuheu..
Betapa tugas tester untuk ngetes perlu rapport yang luar biasa,karena si anak 'sakkarepe dewe', aih sepertinya ini anak adalah anak introvert.. Nah, di sesi speech speech sama si ortu,
lebih banyak peran si teman saya ini,ngobrol dg ortunya, saya berupaya mengondisikan si anak untuk mau dites.. Dan, ketika di akhir jam sesi (krg lbh 45 menit) tetap gak mau dites,akhirnya aku menyerah, karena sinyal tubuhku sudah menunjukkan tanda2 kurang nyaman.. ketika mau pamitan, yang dapat 'sangu' adalah si teman yang mau nerapi ini, sedang saya karena saya pihak ketiga di luar layanannya, ya harus nunggu sampai anak mau dites baru dapat bayaran wkwk.. #sensingbangetyak #otakduit

Hari ini tadi lagi2 menyaksikan, praktek layanan 'psikologis' dibuka lagi oleh orang2 non psikologi, dan mereka 'mentarif' biaya yang memang mereka bilang mahal, tapi memang adaaaaa yang bayar dan testimoninya apa yang disampaikan sangaat bermanfaat buat mereka.. tau darimana ? Gampang kok ngecek dampaknya, sekarang media sosial eranya, cukup ketik namanya di search engine, liat berapa followernya...wus wus wus..  njur aku piye kalau gini teruss? wes dimurah2ne wae sok rumongso iseh do larang 😫😫
wkwk .. niatnya memang mau bantu biar gak keberatan biaya.. hikss.. apa daya, jalannya lamban macam siput aja masih menangan siput...
lagi2 aku malu sebagai orang yang ngaku belajar psikologi, tapi nyatanya,membuat diriku pede saja tak mampu..
pede buat nulis, pede buat kembali lagi ke kampus, pede buat menjalani pait getirnya hidup.. #halah.. padahal gak cuman pait yak, kadang asem, amis, dan asin sudah jadi barang mahal 😣
Aku malu, malu pada Allah yang sudah kasih modal mata tangan kaki,tapi tak bisa kupakai melihat dengan sebenarnya.. takbisa kupakai menulis dg baik, tak bisa kupakai untuk berjalan dengan seimbang.. sungguh, aku mau bermanfaat, setidaknya untuk diriku sendiri, berdamai, membantu diriku untuk menggapai impian2ku tanpa harus bergantung pada lingkungan...

Aku mau, kehidupanku membawa manfaat buat banyak orang.. makhluk semesta alam, ada yang mau berproses bareng juga ? Tentunya sesuai dengan #mesinkecerdasanstifin #yuktesstifin

aahhhh
aku bisa...
mbuh piye carane 😀😀

Setriko sek gaweane mas bojo, sisuk ditumpuk neng kampus #orderanselempangwisuda 😍😍
#silakanorderapaajakamiusahakan
#duhotaknyaduitmuluk
#pasbutuhpasadaalhamdulillaah
#pasadayangmintasedekahpasbisamemberibanyak

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sifat Negatif itu Masih Diperlukan

Anak-anakku, Dunia Mainmu adalah Bersamaku

Primbon Jawa