Antri ya Bu..

Ini curhatan ibu-ibu yang lagi ngantri untuk beli sarapan.. Tenang saja, tidak akan bikin galau apalagi marahan. Hanya pengen curhat saja kok.. Boleh ya.. 
Walhasil setiap pagi si ibu penjual nasi itu selalu dikerubuti entah ibu-ibu, anak, bapak-bapak.. Betapa tidak, nasi sayurnya cukup murah meriah untuk lingkungan kami. Menu capcay dua ribu udah bikin kenyang, apalagi lele baladonya yang cuma tigaribuan. 
Pagi tadi ada seorang ibu yang datangnya setelah aku datang. Tiba-tiba yang harusnya giliranku, si ibu itu langsung minta untuk dilayani. Pikirku cuma satu, eh ternyata banyak bungkusnya. Weleh, ibu ini juga pake jilbab, bawa anak pula. Mau mengingatkan, wong yo cuma antri nasi. Kalau gak diingatkan, aku yakin pasti berulang. Akhirnya, ya memang gak diingatkan deh. Maklum, udah selesai, dan giliranku untuk dilayani. 
Hikmahnya: pengen jadi sabar, maka berusaha untuk bisa antri. Pengen ngasi teladan ke anak, tunjukkin kalau orangtuanya bisa ngantri dengan baik. Your children will see what you do and say 

Salam Happi :)
@aclimber

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sifat Negatif itu Masih Diperlukan

Anak-anakku, Dunia Mainmu adalah Bersamaku

Primbon Jawa