Keabsahan Berita

Beberapa minggu terakhir mendapat berita dari brodkessan yang memang dari awal kurang begitu jelas. Entah ini berita atau cerita ya.. dari fakta dan data di lapangan, memang mungkin kejadiannya seperti itu. nah, yang jadi persoalan adalah, media perantaranya itu lho... Dari A ke B masih betul, B ke C kurang satu kata, C ke D jadi kurang satu kalimat.. D ke E, berita berubah total.. Ini nih, mungkin secara psikologis, saya juga belajar banyak saat harus menyampaikan berita. Berita yang sesungguhnya terjadi, atau berita yang memberitakan dengan bahasa perasaan. Beda lho, memberitakan dengan kejadian sebenarnya, dengan berita yang diliputi perasaan si pembawa berita.
Contoh, kadang saya itu jengkel banget ngeliat wartawan tipi yang mewawancarai korban bencana alam.. Sudah tahu harta benda hilang, anak istri entah dimana, ehh ditanya "Bagaimana perasaan bapak sekarang?"  Jlebbbb bangettt deh... 

Trus berita-berita tentang kampusku tercinta, itu bumbu perasaannya sangat dalaaaam sekali, tapi kok yo diklarifikasi dengan membenarkan tindakan faktual yang terjadi. Contoh, dimanapun di wilayah yang ada RT RW nya pasti ada tulisan, tamu bermalam 1x24 jam harap lapor, atau jam bermalam maksimal pukul 23.00 WIB. Di kos-kosan gak berlaku ya peraturan kayak gitu, begitu ada grebegan, diberitakan hanya berkunjung untuk merayakan tahun baru.. well, it so weird... :D Maafin saya ya, kalo sempet dan sering banget jadi penyebar isu, lebih tepatnya suka mengkritisi, maklum nih, saya juga pengen dikritisi jadi biar terus bisa belajar jadi lebih baik :)

Trus, kalo mahasiswa pada ngeyel nginep di kampus bagaimana? Tuh, lapor sama RT RW setempat... , nginepnya di teras masjid aja, sekalian jadi marbot masjid, pahalanya gedhe lhoo... dan ini bakal jadi sesuatu yang unik, sekelompok mahasiswa aktivis bermalam di masjid dan menjadi marbot masjid/mushola.. Gak mungkin deh berbuat yang aneh2 di rumah Allah, kalaupun mau aneh2, ya tinggal nunggu tobat aja kan.. hehehe :D

Unik lagi lho, karena sekarang masjid-masjid mulai ditinggalkan, lebih memilih lokasi diskusi, lokasi latihan, lokasi seminar di luaran masjid.. Panggilan azan dintar ntarkan, panggilan pacar dinanti-nantikan.. hhmmmm.... Ni juga yang mau jadi resolusi saya, pengen banget mengembangkan madrasah di masjid, sambil nunggu masjid di sebelah rumah rampung, mau nyiapin konsep2 nya duluh.. insyaAlllah..

Weeii, ini tadi dari berita kok jadi lari kemana-mana.. Oke, kita mulai ya.... 


Bismillaahirrahmaanirraahiim, iqro' bismi rabbikalladziikholaq... 

Great Processing :D
@aclimber

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sifat Negatif itu Masih Diperlukan

Anak-anakku, Dunia Mainmu adalah Bersamaku

Primbon Jawa