Seminar & Workshop Internasional Malindo 3 (2)

Alhamdulillaaah.. setelah nggaruk punggung anak, bikin susu dan cari cemilan dari sisa jajan anak, lanjut lagi ceritanya...

Kami naik dengan lift ke lantai 1, dan wuaaaahhhhhhh... mewaahnyo... (maklum wong ndeso mlebu hotel),  peserta sudah banyak yang antri registrasi, kami pun registrasi, penampilan awal panitia sangaat kerennn.. pelayanan yang memuaskan lah, calon konselor gituh... (yang nerima kami mahasiswa UMM). Oke, masuk ke hall utama acara pembukaan, kami memilih duduk di barisan kedua dari belakang yang bagian tengah (posisi duduk dibagi 3 section). Disebelah kananku dua orang lelaki, di sebelah kiri Weny dua orang perempuan. Di belakang dan depan kami juga sudah penuh dengan peserta. Sampai acara pembukaan, menyanyikan lagu kebangsaan negara masing-masing. Aku dan Weny hanya diam saja sambil berdiri, udah lupa (terakhir nyanyi upacara bendera th 2004), mungkin pantas dipertanyakan nasionalismeku saat itu.. Jujur, aku gak bangga lagi jadi orang Indonesia, aku lebih bangga jika disebut jadi bagian Nuswantara (untuk yang ini kucerita lain waktu..).. Dan tretereeeett.. lagu kebangsaan Malaysia... Samping kanan, kiri dan belakang kami dengan lantangnya nyanyi, dan lagunya hampir mirriiipp dengan lagu Indonesia Raya.. aku dan Weny saling berpandangan.. weikkkss, wong Malaysia jebule, ra enek bedane rupane... hihihi

Kemudian sebagai pemberi sambutan pembuka acara, ketua ABKIN, menyambut dengan gembira 400an peserta dari Malaysia, Indonesia dan tambah 2 orang dari Brunei Darussalam (yang di hari berikutnya nambah 1 orang dari Thailand.. Piss Bunda Lia.. :D)...  Beliau meminta 2 orang dari Brunei untuk berdiri.. Yap, mereka pun berdiri, pandangan seluruh ruangan ke mereka... kemudian dari malaysia, hampir separuh berdiri, termasuk deretan kami dan belakang kami, HANYA kami yang gak berdiri... semuanya mandang ke arah kami.... Bisa ngebayangin tengsinnya waktu itu... Pisssss..... :D

Acara pembukaan dilanjutkan dengan materi pertama tentang Konseling di Indonesia oleh Prof. Muhammad Surya. Karena beliau esoknya gak bisa mengisi, akhirnya di jam 21.00 beliau ngisi daan selesai jam 23.00 !! Hehe, kami yang waktu itu belum dapat penginapan pun berusaha hunting sana sini, mbah gugle dan twitter untuk cari info penginapan (maklum kalo di Artos permalam 500ribuan, lebih mahal dari biaya seminarnya sendiri, kasian kantong.. :P).

Tenang Wen, Allah sama kita kok, kalo perlu tidur di mushola juga gakpapa... hoho... Weny pun langsung mengkerut. Berharap kakak kami yang juga ikut acara (mba @emmalita23) barengan dengan Bapanda dan Bunda kami dari Jakarta segera datang.. hoho.... berharap diajak numpang di kamarnya.. hihihi... Inilah salah satu alasan ikut acara ini, pengen ketemu mereka!! Dan pesawat mereka delay. Ah, menggantungkan sama manusia itu gak berguna, cukup Allah dah.. Yuk tanya panitia, mereka kan mahasiswa pasti tau dong penginapan murah meriah... Mau tanya mahasiswa yang di tempat registrasi ragu, ah yang di depan pintu aja Wen.. Yuk, dan si mba yang manis itu bilang, oh mba tadi juga ada seorang ibu yang minta ditemenin untuk balik ke penginapannya, ia takut sendirian, coba saya tanyakan... Aihh, makasih ya mba... Dan ketemulah dengan si ibu.... Iya dek, ni ibu mau balik ke penginapan, murah dan bagus lho dek, wismanya tentara, semalam cuman 150rb, udah ada AC, kamar mandi dalam dengan air panas, dapat sarapan lagi... Kami berpandangan.. Alhamdulillaah.. mau bu ,mau.......

Dan meluncurlah kami bertiga dengan naik taksi, Wismanya namanya wira Anggini 3, di daerah Kodim.. Suepiiii, cuman kami bertiga yang hinggap disana.. Masuk ke kamar... Weny sangat speechlesss....kamar kayak gini, kelasnya petinggi TNI cuma 150 rb semalem, artinya 300rb untuk 2 malam dan kami bagi 2... yeayyy.. eh Alhamdulillaah..  Langsung deh pendapatan hari itu, 70 ribu kukasih ke Weny untuk biaya travel, dan 150rb untuk biaya nginep... 

Kami pun bebersih diri, Shalat, dan cerita bentar, trusss tiduuurrrr..... hingga pukul 4.30, sayup sayup suara azan, bangunnnnnn.....Subuhan.. dan suegerrnya.... Alhamdulillaah... Ah, sambil ngecek kerjaan kampus, ke temen2 mahasiswa, telpon sana sini (kemarinnya dapat kabar kalo kopiannya suruh ngganti, padahal udah kelar di jam empatan),dan finally beres semua tinggal pelaksanaan acara hari H. Lega aku, pokoke gaweanku beres (egois bangettt), setauku dalam team work, asal masing-masing bagian mengerjakan bagiannya dan tetap jaga komunikasi, all iz well.. cuek banget ada yang ngomongin diriku gak tanggung jawablah, lari dari kerjaan lah, bikin bingung banyak orang lah.. Yang jelas, sayanya itu mulai kerja keras udah dari 3 bulanan lalu,boleh dong refreshing sejenak untuk tiga hari terakhir menjelang acara besarnya (curcol) inilah sifat burukku, kalo udah banyak beban, sukanya lari dari masalah.. tapi bagusnya, larinya ke arah positif (contoh ikut seminar kek gini... hoho.. ngelesss).
Balik lagi, akhirnya mandi air hangat (biasanya juga gak), trus berbenah.. makan pagi... dan naik angkottt deh.. makasih bu Sri, seorang doktor Paud lulusan pertama dari Univ mana ya lupa, sekarang bekerja di Palembang, sangaaat baik hati dan rendah hati, gak nyangka kalo beliau udah doktor.. Dek, kita kalo bisa berhemat ya berhemat, naik angkot juga gakpapa, gampang kok... Dan kami naik angkot dengan biaya 2ribu sajaaa.... mantabbb.... Pas didepan artos lagi, gak pakai nyebrang....

Melewati ruang makan, kucarilah Bapanda dan Bunda serta Mba Emma... Kangennnyaaaaa.......... Diajaklah makan, ku ambil jus sirsak, dan snack, Bunda ngambilin lebih banyak lagi (malu bund.. halah padahal.... ) Kami pun cerita-cerita.. aihh, padahal banyak yang pengen dicurhatin ke Bapak dan Bunda... :( Tapi kondisi gak memungkinkan, semoga bisa segera ke Pondok Gede.. Amiin

Nyempetin narsis, nunggo poto-poto yg lain lum pd dikirim.. ki-ka weny,bunda,mba emma,diriku

Acara dimulai.. baru tau bedanya, konselor dari BK FKIP dan konselor dari lulusan psikologi. Kalo mau sertifikasi konselor pendidikan, maka S1nya harus dari S1 BK FKIP, lulusan S1 Psikologi gak bakalan bisa dapat sertifikasi konselor. Tapi, S1 Psikologi, belum pernah ngerti saya dimana nyari sertifikasi konselor di bidang psikologi (tanya kemana ya.. ?), bedanya kalau di konseling psikologi ada komunikasi terapiutiknya (begitu kata dosen saya) dan dimulailah keruwetan saat siang harinya di sesi paralel, gak ada panitia dosen yang nampak, gak ada moderator, gak ada urutan pemakalah, dan ruangan LCD untuk presentasi paralel belum disiapkan.. Bagusss bangett dah.. dan presentasi paralel dimulai pukul 14.30, molorrr yang menyebabkan acara di hari itu berakhir kembali pukul 23.00 ...Kami sempatkan jalan2 di moll Artos (cuman tinggal turun eskalator), beli bakso ditraktir mba emma, dan ke carrefour beli jajanan, habisnya 20ribuan.  Hororr deh, dan kami harus say good bye pada Bapak, Bunda dan mba emma yang harus kembali kejakarta sore harinya.. setelah jadi saksi Pembentangan STIFIn di sesi paralel oleh Prof. Zin bin Nordin dari UPSI Malaysia (Tuh konselor Malaysia ajah udah kenal STIFIn, konselor Indondesia ketinggalan.. haddeeh, padahal yang nemu orang Indonesia bagian Madura lho.... ) Hikss... 

 Pembentangan (Pemaparan-red) tentang STIFIn oleh Prof Zin bin Nordin

Ki-ka, Prof zin dan Bapak

Ki-ka, Dato Baha (Biometric STIFIn Malaysia), Prof Zin, Bunda, Bapak, mba Emma, Weny

Kami kemudian kembali ke penginapan dengan taksi (kali ini rute beda dari taksi yang semalem), sama sih 20 ribunya tapi rada ribett... dan kami pun bebersih, serta melanjutkan terbang ke kasur empuk kami... Zzzzz..... Bangun pukul 4, kusempatkan tahajud, subuhan dan ngaji al Kahf... Mandi dan sarapan pagi.. Ah, pengen banget jalan-jalan di kota Magelang, nengok my fave dosen, MR. Arif Wibisono Adi.. Dosen palinggg zuhud yang pernah kukenal, seorang Chinese Mualaf di usianya yang ke 40 (sekarang mungkin udah 70an ya.. ), hafal Qur'an, dan wirausahawan sejati (maklum chinese).. inget dulu, kalo beliau ngampus dari Magelang naik bis (kalo gak nyetir sendiri), ke kost-kostannya (beliau ngekost lho di Solo...), ke kampus dengan sepeda federal lama, tasnya tas kresek item, jam tangannya karena udah putus, disambung dengan peniti, Subhanallaah banget deh dosen satu ini... Hingga ku lulus, beliau dah pensiun ngajar... hmmm, makasih pak, saya dulu dapet nilai A terus... hihihi... 

Lanjut lagi ke acara, kami pun check out dan berangkat kembali ke lokasi acara (ngangkot lagi)... Pulang naik taksi 20rb untuk bertiga, berangkat naik angkot 6rb bertiga.. murah meriah... Nah, nyampe di lokasi, kami masih melanjutkan 2 kali sesi paralel.. dan menunggu penutupan.. Treettt.... diumumkanlah bahwa pertemuan yang berikutnya di Malaysia, dan tidak lagi Malindo, tapi Malindone, ketambahan Brunei.. ada ada aja.... Selesai acara pukul 11 siang, mulih numpak opo wen?? hoho... huntinglah kami tiket prameks, rencana kami ke maguwo dengan bis damri dan berprameks ria ke solo.. tak  lupa kami sempatkan beli oleh-oleh dipangkalan bus damri. Setelah tanya sana sini, kami naik angkot lagi hingga ke pangkalan bus damri yang menuju bandara Adi Sucipto Jogja. Beli oleh-oleh 80rb, naik damri 70 ribu berdua daaan..... nyampailah di Maguwo pukul 13 kurang dikitt.. Alhamdulillah, dengan sedikit berlari, kami turuni rel kereta api, mengejar tiket, karena 10 menit lagi kereta arah Solo akan datang.. alhamdulillah, masih dapat tiket, dan gak berapa lama, keretanya berhenti, naiklah kami, dan dapat posisi duduk yang nyaman plus dingin (note: naik kereta Sriwedari 20rb/orang, AC, dpt tempat duduk)... Purwosari purwosari, turunlah di stasiun Purwosari tercinta di pukul 14.00. Alhamdulillah, kami putuskan naik bis kota istimewa alias Surya Kencana (5ribu berdua), aku turun di depan gerbang UMS, dan weny masih ke Tosuro. Jalanlah menuju lokasi acara berikutnya di kampus ungu tercinta... Aihh, telat memang untuk datang ke Workshopnya pak Ustadz Wijayanto, tapi kulanjutkan tugasku untuk jaga kesekretariatan jadi panitia sajahh.... Untuk acara yang ini dibahas di edisi berikutnya....

Sudah dulu untuk perjalanan kami mbolang di Magelang. Kalo ditotal, pengeluaranku 70rb (travel berangkat)+60rb (beli 2 cd prosiding)+4rb (urun angkot, 2kali taksi dibayarin weny ma bu sri..hehehe)+35rb (damri pulang)+80rb (oleh oleh)+20rb (KA sriwedari)+150rb (nginep), yg 5rb naik bis kota dibayari weny.. yes yes yes... empat ratus duapuluh satu ribu rupiaahh..... Subhanallaaahhh... Semula uangku hanya tinggal 20ribuan, ditambah honor dari BKPP 400rb... Alhamdulillaaah, hasbunallaah wa ni'mal wakiil.. ni'mal maulaa wa ni'mannashiirr... Allah tuh bener bener yah, Maha Mencukupkan.. Gak kurang gak lebih.... 

Sampai di sini, di acara ketemu juga alumni UMS bagian jurusan Bimbingan Konseling FKIP UMS (sekarang udah menghilang) asal Jawa yang sekarang menetap di Banjarmasin. Kenal baik juga dengan seorang ibu yang lagi ngambil S2 PAUD dari Jakarta yang punya lima anak, dan anak pertamanya lagi kuliah di Jerman.. Woww... Eh, kenalan juga dengan tetangge tentangge malaysia, cik puan dan cik gu cik gu.. hehe... and then, banyak keajaiban-keajaiban terjadi berikutnya... Yakini diri mampu atas ijin Allah, gak punya uang banyak gak berarti berhenti mimpinya.. Tapi, selalu minta ke Allah, gak minta ke manusia... :D

So, apa maumu pada Allah??

Great Processing :D
@aclimber

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Primbon Jawa

Anak-anakku, Dunia Mainmu adalah Bersamaku

Sifat Negatif itu Masih Diperlukan